Selamat Datang di Notebook Sharie

Senin, 23 Oktober 2017

[Kenalan Yuk!] Wawancara dengan Pia Devina



Halo,

Rubrik "Kenalan Yuk!" datang lagi nih. Sosok yang akan aku tanya-tanya adalah Pia Devina, penulis novel Pinocchio Husband. Mungkin kalian semua sudah mengenal karya-karyanya sebelumnya. Aku sendiri baru mengenal tulisan kak Pia di novelnya yang berjudul "ROMA" (karena aku seorang romanisti. Forza Roma!). Kalau kalian di novel yang mana?

Sebelumnya, aku berterima kasih sekali pada pihak Twigora dan Pia Devina yang sudah memberi kepercayaan padaku untuk menjadi salah satu host dalam blogtour Pinocchio Husband. Sehingga aku dapat menanyakan lima buah pertanyaan pada kak Pia. Semoga pertanyaan yang aku berikan mewakili pertanyaan dari teman-teman yang lain, pecinta karya Pia Devina 😊


Hallo kak Pia, sebelumnya selamat ya menjadi juara ketiga lomba "Sweet & Spicy Romance" kategori "Sweet Romance" 😊 Dan akhirnya aku bisa mencicipinya 😊 Ceritakan sedikit dong kak, ide awal menulis kisah "Pinnochio Husband" ini.

"Waktu ada pengumuman yang diadakan lomba oleh Twigora, saya langsung kepengen nulis tentang love-hate relationship. Mungkin memang tema besar yang mainstream, makanya dari situ saya ingin mengambil konflik yang bikin ceritanya nggak se-mainstream yang dibayangkan orang. Saya juga ingin punya tokoh yang sama-sama keras kepala dan punya ego tinggi, jadilah Gwen dan Tristan yang dari awal sudah nggak akur. Dua orang dengan karakter yang seperti itu akhirnya harus menikah, tinggal seatap, dan dilihat semua orang sebagai pasangan yang serasi, padahal aslinya jauh dari kata 'serasi', apalagi romantis."

Tema yang diangkat dari novel Pinocchio Husband ini adalah tentang wedding (kawin kontrak). Apa sih yang membedakan Pinochio Husband dengan novel dengan tema sama lainnya?

"Konflik keluarga yang punya peran besar dalam menggerakkan plot :) Lalu, bagaimana Gwen dan Tristan mesti berhadapan dengan konflik itu dan mendapatkan jalan keluarnya."

Apa yang menjadi tantangan dalam menuliskan "Pinocchio Husband" ini kak?

"So far saya enjoy nulis kisah Gwen dan Tristan ini. Jadi tantangannya rasanya nggak terlalu berat--mungkin karena faktor enjoy itu, ya. Hehehe. Mungkin yang agak lumayan menyita pikiran adalah riset tentang dunia jurnalis yang jadi background-nya Gwen. Berhubung saya nggak punya latar belakang di bidang tersebut."

Di novel-novel kak Pia (termasuk di Pinocchio Husband ini), kakak selalu "membumbuinya" dengan konflik dalam keluarga. Adakah alasan khusus untuk memasukkan hal tersebut?

"Karena konflik keluarga dekat dengan keseharian semua orang. Dengan bermacam-macam konflik yang tidak selalu sama, tentunya. Tapi yaaa, konflik itu selalu ada. Dan saya harap konflik-konflik yang dibangun itu bisa mendekatkan pembaca pada kisah yang saya tulis :)"

Terakhir, setiap membaca novel karya kak Pia aku selalu dapat "feel"nya, bagaimana sih kak membangun "chemistry" antar tokohnya?

"Saya suka membayangkan tokoh-tokoh saya hidup beneran di kepala saya. Gimana mereka bersikap, berbicara, sampai berekspresi, saya "tonton" di kepala saya. Lalu, saya nyoba ngebangun hubungan antar tokoh-tokoh itu, hehehe."



Sumber: Akun IG milik Pia Devina
(@piadevina)

Profil Penulis

Farmasis yang tidak lupa bersenang-senang dengan membaca dan menulis fiksi. Di sela quality time bersama keluarga, hobinya adalah menonton drama Korea atau film romance. Suka mendengarkan musik dan menjadikan '90s songs sebagai salah satu teman untuk menemaninya menulis.

Pinocchio Husband adalah novel solo ketiga belas yang diterbitkan oleh penerbit mayor.

Penulis bisa dihubungi di email piadevina@yahoo.com atau di sosial medianya, Facebook (Pia Devina), Twitter (Pia Devina) , juga blog (devinacandybox.blogspot.com).

Bagaimana? Sekarang sudah kenal kan ya dengan "Bunda Ratunya" Tristan. Tristan? Siapa itu? Ada yang tahu? 

Yup, Tristan adalah tokoh cowok dalam novel Pinocchio Husband. Penasaran? Tunggu besok ya... Aku akan mengulas novel kece ini. 

Kamu juga bisa loh mampir ke blog host Pinocchio Husband lainnya. Berikut daftarnya:

  • 14 – 16 Oktober:  Nathalia Diana Pitaloka
  • 17 – 19 Oktober:  Afifah Mazaya
  • 20 – 22 Oktober:  Wardahtuljannah
  • 23 – 25 Oktober:  Sharie (Kamu sedang berada di sini)
  • 26 – 28 Oktober: Farida Endah














Kamis, 28 September 2017

[Pengumuman Pemenang] Blogtour #FleshOut



Halo...
Ada yang nungguin pemenang Blogtour "Flesh Out"-nya Bellazmr persembahan Grasindo? Sebelumnya aku minta maaf baru sempat mengumumkannya (karna beberapa hari lalu setahunnya alm. Papi 😊)

Oke. Langsung saja pemenangna adalah... (drumroll)
*
*
*
*
*
*


Nama panggilan kesayangan buat aku dari sahabat2ku itu "Miss Acting". 
Karena waktu zaman SMA aku dikira selalu akting sakit.
Padahal aku sakit beneran :')
Mungkin karena dulu aku sering sakit, jadi mereka anggap aku cuma akting doang.
Sampai akhirnya mereka manggil aku gitu.

Kuliah lain lagi. Teman2 kuliahku selalu manggil aku "cemong". Karena... Dulu itu kan ada sinetron judulnya "Fatiyah". Yg ceritanya cewek tarzan ituu tuh. Nah si cewek tarzan itu kan dikatai cemong di dalam cerita. Terus ya namaku sama tuh cewek tarzan sama, ya udah dipanggillah cemong :')

Nah, kalau keluargaku sendiri mereka panggil aku "Battala'". Battala' sendiri artinya gendut, dalam bahasa Makassar(Sulsel). Karena emang sih, aku sadar berat badanku yg gak ideal dengan tinggi :')

Ha ha... kok aku ngakak sendiri nulis ini :'D


Selamat kepada pemenang, kamu berhak mendapatkan novel random dari Grasindo. Aku tunggu data dirinya ke email nasharie88@gmail.com dengan subjek: Pemenang #BlogtourFleshOut paling lambat 2 x 24 jam setelah pengumuman ini. Bila tidak, akan kupilih lagi.

Untuk yang belum beruntung, bisa coba di lain kesempatan. Terima kasih ya sudah berpartisipasi meramaikan blogtour ini. Aku juga mengucapkan terima kasih kepada Grasindo yang telah memberikan kesempatan kepadaku untuk menjadi host Blogtour Flesh Out. Mohon maaf bila banyak kekurangan. Semoga bisa bekerja sama lagi di even selanjutnya. Terima kasih juga kepada Bellazmr yang banyak membantu selama blogtour ini berlangsung. Jangan kapok ya kak. Aku tunggu karyanya selanjutnya. Sukses terus 😊




Sabtu, 16 September 2017

[Blogtour] Flesh Out - Bellazmr

Judul: Flesh Out
Penulis: Bellazmr
Penyunting: Tim editor fiksi
Penerbit: Grasindo
Terbit: Juli 2017
Tebal: 305 hlm.
ISBN: 978-602-375-977-4

BLURB

Ada beberapa takdir yang sekalipun berusaha ditolak, tapi nyatanya tak pernah bisa dihindari. Bagi Reina Pamela takdir orangtuanya yang bersahabat baik dengan orangtua Frans Guntoro adalah takdir yang paling ingin ditolak.
Frans dan Reina saling kenal sejak kecil. Keduanya selalu bersama dan terikat. Namun sayangnya Frans dan Reina tidak mewarisi hubungan kedua orangtua mereka yang akrab. Frans dan Reina adalah dua orang yang tidak bisa disatukan, selalu bertengkar, dan tak pernah akur.
Bagi Frans, Reina adalah perempuan yang tak mudah ia tebak. Bagi Reina, Frans adalah laki-laki yang harus ia hindari. Namun, bagaimana jika suatu hari Frans mampu menebak Reina dan Reina tak mampu untuk menghindari Frans?

REVIEW


"Main itu di Timezone, bukan di friendzone. Kalau friendzone mainnya bukan sama mesin bermain, tapi sama perasaan." (hlm. 68)

Pernahkah kamu menaiki suatu wahana permainan yang bernama Niagara di salah satu taman bermain yang ada di Jakarta? Wahana yang mengharuskan kamu menaiki sebuah perahu kecil yang berjalan perlahan-lahan yang kemudian mulai menaiki sebuah lintasan yang cukup tinggi. Bila sudah mencapai puncaknya, kereta tersebut akan meluncur bebas ke bawah. Selama beberapa detik kamu harus melawan gaya gravitasi dan tersadarkan saat wajahmu tersiram air. Lega.

Ya, seperti itulah yang aku rasakan saat membaca novel Flesh Out ini. Dari awal aku sudah dibuat menikmati kisah antara Reina dan Frans ini. Mengambil tema yang sederhana dan gaya penulisan yang asyik, penulis berhasil membuatku tersenyum-senyum dengan interaksi para tokohnya. Hingga menjelang akhir, tiba-tiba aku dikejutkan dengan plot twist yang bikin spechless. Aku sedih, kupikir bakalan sad ending (sampai gak sadar kalo air mata mengalir). Hiks... Seriously, ini benar-benar di luar ekspetasiku. Karna sejujurnya, aku memang belum pernah membaca Flesh Out sebelumnya saat masih di Wattpad.

Menceritakan tentang dua remaja yang mempunyai sifat dan dunia yang bertolak-belakang, keduanya terpaksa harus selalu bertemu karna bersekolah di SMA yang sama, dan diperparah dengan persahabatan yang terjalin di antara kedua orangtuanya. Reina--kapten cheer dan siswi berprestasi, sedangkan Frans-- kapten futsal dan biang kerok di sekolahnya. Keduanya bagai tom & jerry, selalu bertengkar bila bertemu.

"Who knows, jangan main-main sama suatu hubungan. Takutnya lo malah dipermainkan oleh perasaan." (hlm. 71)

Aku sangat suka dengan karakter kedua tokoh utamanya ini. Yang satu jutek, yang satunya lagi usil dan "gokil" banget. Pokoknya ada saja tingkah laku Frans yang membuat Reina sebal. Frans selalu saja mencari-cari kesempatan untuk selalu berada di dekat Reina. Walaupun begitu, aku salut dan terharu dengan sikap Frans yang gentle. Dia tetap berjuang untuk mendapatkan cinta orang yang disayangnya, walaupun orang tersebut terlalu gengsi.

"Level tertinggi dari suatu hubungan adalah mempertahankan dia yang mulai beranjak meninggalkan kamu. Level tertinggi omong kosong adalah kalimat barusan." (hlm. 84)

"Cinta itu nggak bisa dipaksain, Kak. Cinta itu adalah dua orang yang yakin dengan perasaan masing-masing, lalu disatukan lewat takdir." (hlm. 145)

Selain kedua kedua tokoh utamanya itu, ada satu lagi tokoh yang membuat hidup kisah ini dengan kekocakannya yaitu Ateng, sahabatnya Frans. Omongannya "receh" banget.

Hanya satu hal yang membuatku agak terganggu (dan sejujurnya kaget sih) yaitu kalimat "Aing kudu piye, Rien." pada halaman 190. Rasanya aneh tiba-tiba ada kalimat itu, padahal setting tempat di novel ini adalah Palembang, dan beberapa kali juga ada kata-kata yang menggunakan bahasa daerah tersebut. Apakah Frans berasal dari daerah lain? Atau hanya "slang" saja?

"Aku sudah pada titik di mana aku harus belajar bahagia tanpa kamu." (hlm. 257)

Selain itu, ada beberapa typo yang masih aku temukan di novel ini, diantaranya:
  1. Kata "melepasakan" pada hlm. 29
  2. Kata "upacaran" pada hlm. 154
  3. Kata "nghibur" pada hlm. 220
Overall, novel Flesh Out ini aku rekomendasikan untuk kamu pecinta romance. Banyak quote yang akan membuat kamu baper. Novel "Wattpad Fiction" dari Grasindo yang wajib kamu punya.

"Waktu selalu mengajari kita bahwa dalam setiap perjalanan pasti akan selalu menemukan titik akhir. Entah itu akhir yang menyenangkan, atau justru menyedihkan." (hlm. 274)




GIVEAWAY TIME!





Di blogtour "Flesh Out" ini, Grasindo punya satu novel random yang bisa kamu miliki. Caranya mudah:

1. Mempunyai alamat pengiriman di Indonesia

2. Follow akun twitter Grasindo & @nAshari3 dan IG Grasindo, bellazmr , Fiksi Grasindo dan @nashari3

3. Share/repost info giveaway ini (bisa lewat twitter atau instagram). Jangan lupa mention keempat akun di atas dengan hastag #BlogtourFleshOut

4. Jawab pertanyaan berikut di kolom komentar, beserta nama, domisili, akun twitter/IG dan link share.

"Bila Frans mempunyai panggilan kesayangan untuk Reina, yaitu Mei-Mei karena dia suka sekali dengan serial kartun Upin-Ipin. Apakah panggilan kesayanganmu yang diberikan oleh orang tersayangmu (bisa keluarga, sahabat, pacar atau suami/istri)? Beri alasannya juga ya."

5. Giveaway ini akan berlangsung hingga tanggal 22 September 2017 pkl. 23.55 wib. Dan pemenangnya akan kuumumkan secepatnya di blog dan media sosial lainnya.

6. Pastikan akunmu tidak di private ya.

*GOODLUCK*




Senin, 15 Mei 2017

Wrap Up: IRRC 2017



Halo,

Aku mau wrap up nih bacaanku di IRRC 2017 sampai hari ini. Belum semua review yang aku buat di blog, banyakan yang sempat aku review di Goodreads. Xixixi..
Berikut daftarnya:

  1. To Be With Mr. Popular by Gemscribble
  2. Tewasnya Gagak Hitam by Sidik Nugroho
  3. After Wedding by Pradnya Paramitha
  4. Neraka di Warung Kopi by Sidik Nugroho
  5. Ninja dan Utusan Setan by Sidik Nugroho
  6. Love Me Again by Indah Hanaco
  7. Remember The Flavor by Fei
  8. Dark Romance by Zephyr
  9. Garis Waktu by Fiersa Besari
  10. Loe in City of Angels by Irene Dyah
  11. Heartwarming Chocolate by Prisca Primasari
  12. Bad Boys by Nathalia Theodora
  13. Bad Boys #2: Troy's Spy by Nathalia Theodora
  14. Bad Boys #3: Lionel's Keeper by Nathalia Theodora
  15. Flip-Flop by Rido Arbain
  16. Mission D'Amour by Fransisca Todi
  17. Insecure by Seplia
  18. Replay by Seplia
  19. Mahardikans by Resti Dahlan
  20. Carisa dan Kiana by Nisa Rahmah
  21. Boy Toy by Alia Zalea
  22. Ther Melian #1: Revelation by Shienny M.S.
  23. Ther Melian #2: Chronicle by Shienny M.S.
  24. Ther Melian #3: Discord by Shienny M.S.
  25. Ther Melian #4: Genesis by Shienny M.S.
  26. Three Sisters by Seplia
  27. Fixing a Broken Heart by Indah Hanaco
  28. Honeymoon Express by Mia Arsjad

Baru segini buku romance yang aku baca dari target 50 buku. Semoga di akhir tahun nanti aku bisa mencapai target tersebut. Semangat!

Jumat, 14 April 2017

[Let's Talk] Incomplete Book Series


Hallo readers,

Tidak terasa ya rangkaian #BBIHUT6Marathon sudah akan berakhir. Buat yang belum membaca postinganku sebelumnya, bisa baca di sini. Mungkin ini adalah postingan terakhirku untuk merayakan #BBIHUT6 (karna aku masih galau nih mau bikin giveaway HOP apa enggak). 

Tema All About Books: Tentang Koleksi Pribadi

Kali ini aku mau membuat sebuah pengakuan dosa (bahasanya lebay banget ya. Hehe..). Aku mau membeberkan beberapa koleksi buku seriku yang tidak lengkap (incomplete book series). Aku memang termasuk orang yang tidak begitu suka book series. Kenapa? Karena menurutku buku-buku berseri itu rawan dari ketidakpastian (aku paling nggak suka di-php). Ketidakpastian cerita, mau dibawa kemana cerita kita (eh malah nyanyi), sampai ketidakpastian kapan buku selanjutnya terbit. Bahkan ada salah satu seri buku bergenre teenlit yang salah satu bukunya diterbitkan dalam jangka waktu bertahun-tahun, dan setelah terbit masih juga digantung alias belum kelar. Aku sih nggak bisa digituin. *baper*

Selain menguras hati dan emosi, book series juga bisa sangat menguras isi dompet. Terlebih apabila seri buku tersebut ditulis oleh penulis dari luar negeri atau terjemahan, yang harganya bisa mencekik. Apalagi bila seri bukunya melegenda, seperti Harry Potter (sekarang baru terbit edisi cover barunya). Bikin mupeng dan menambah wishlist. Selain itu, kadang ada juga buku berseri dari luar negeri yang berhenti diterbitkan di Indonesia di tengah-tengah buku seri tersebut alias tidak sampai tuntas. Ini yang bikin sebel banget. 

Dari semua alasan di atas, memang harus aku akui bahwa buku berseri itu ceritanya seru-seru. Jadi, tak heran banyak yang dengan senang hati menunggu buku-buku selanjutnya. Tak jarang pula dari buku berseri tersebut mempunyai komunitasnya masing-masing. Aku juga termasuk yang sering jadi fangirl dari tokoh di buku berseri, walaupun masih belum bisa konsisten untuk mengumpulkan semua buku serinya. Berikut buku seri milikku yang "bolong-bolong".

Cormoran Strike Series
Penggemar Harry Potter pasti mengenal penulis buku seri ini. Yup, Robert Galbraith adalah pseudonym dari J.K. Rowling. Buku seri ini baru diterbitkan tiga buku, dan di Indonesia terakhir dilaunching pada bulan April tahun lalu. Dari ketiganya, aku hanya memiliki dua buku yaitu buku #2 & #3, dan kedua-duanya kudapat secara gratis (satu-satunya book series yang tidak aku beli). Lho kok bisa? Bisalah, karena aku mendapatkan kedua buku ini saat menghadiri acara launchingnya di Jakarta (dengan mengantri tentunya. Haha..). Lalu kenapa aku tidak beli buku seri Comoran Strike #1? Harganya cukup mahal dan di Scoop ada, jadi aku malas untuk membelinya (aku kan senang gratisan). Kecuali nanti bila J.K. Rowling datang ke Indonesia. Baru deh aku melengkapi koleksinya. Haha.. Aku tidak tahu seri ini akan sampai buku keberapa. Tapi bila diintip di akun Goodreadsnya, Robert Galbraith sedang menulis untuk bukunya yang keempat, judulnya Lethal White. Tidak tahu kapan diterbitkan di Indonesia. Yang pasti aku akan senang hati bila ada gratisannya lagi. Ups! Hidup gratisan!


Seri Bumi
Koleksi book series milikku yang tidak lengkap selanjutnya adalah seri bumi-nya Tere Liye. Sejujurnya, aku baru mengetahui dan membeli seri buku ini saat akan menghadiri roadshow buku #3 bulan Juli tahun lalu. Kuakui aku memang baru dua tahun belakang ini membuka genre bacaanku, yang sebelumnya hanya terfokus oleh buku Agatha Christie saja. Jadi, tak heran bila aku banyak ketinggalan buku-buku bagus yang selama ini meramaikan dunia perbukuan. Oke, kembali ke seri bumi ini. Seri ini minus buku yang kedua yaitu Bulan. Sebenarnya saat mau menghadiri launching buku Matahari, aku memang ingin mempunyai ketiganya, namun saat itu di toko bukunya stok buku keduanya ini kosong (karna sedang peralihan dari cover lama ke cover baru mengikuti ilustrasi dari cover Matahari). Tenang, aku sudah membacanya kok (di aplikasi Ijak. Hehe..) Jadi, aku tidak bolong mengikuti kisah Raib, Seli dan Ali ini. Sekarang aku sedang menunggu-nunggu kapan buku Bintang (penutup seri Bumi ini) terbit. Dan aku memang berminat untuk melengkapi seri bergenre sci-fic ini.

Kinsey Millhone Series
Aku benar-benar ketinggalan seri abjadnya Sue Grafton. Dulu aku membelinya saat masih kuliah, namun beberapa kali ke toko buku untuk mencari buku lanjutannya selalu saja tidak ada. Terakhir, aku mengetahui bahwa memang penerbitnya berhenti menerbitkan seri detektif perempuan ini. Padahal seri ini sampai huruf X (#24)


Shopaholic Series



Buku seri karya Sophie Kinsella ini merupakan satu-satunya buku milkku yang genrenya keluar dari genre favoritku (bisa dilihat dari cover-nya yang jadul dan sudah lecek. Hehe...) Dari 8 buku dari seri Shopaholic ini aku hanya memiliki dua buku saja yaitu Shopaholic #2 dan Shopaholic #5


Gallagher Girls Series
Pernahkah kamu membeli buku karena melihat cover-nya yang menarik? Yup, itulah alasanku membeli buku seri ini. Aku membelinya saat penerbitnya menerbitkan kembali seri Gallagher Girls ini dengan cover barunya. Sampai bingung saat membelinya, pengen semua bukunya, covernya lucu banget. Tapi, akhirnya aku memutuskan hanya membeli yang #1 dan #4 saja. Biar tahu awal dan akhirnya saja (waktu itu baru terbit sampai buku #4 saja, sekarang keenam bukunya sudah terbit dengan kaver baru). 


Around the World with Love Series

Around the World with Love Series
 ini adalah seri dari penerbit GPU yang bergenre romance dan bersetting di kota-kota di berbagai negara. Penulis seri ini ada empat, dan sekarang sudah sampai ke batch ketiga (ada 12 judul buku). Semua buku dari seri ini tidak bersambung kecuali Love in Marrakech dan Love in Blue City karya Irene Dyah.

Yummylit Series
Seri dari Bentang Pustaka ini memang tidak bersambung (stand alone book) dan ditulis oleh beberapa penulis. Cerita yang ada di buku-buku yang masuk ke dalam Yummylit series ini adalah yang berhubungan dengan dunia kuliner. Aku hanya memiliki dua buku saja dari seri ini, dan salah satunya yaitu Heartwarming Chocolate karya Prisca Primasari aku peroleh dari kado ultahku. 





Cuma punya satu buku dari serinya, kenapa tidak?
Sebenarnya sih agak malu memamerkan buku-buku di atas, soalnya aku cuma memiliki satu buku saja (sampai hari ini) dari seri bukunya. xixi... Ada yang karena buku sebelumnya sudah pernah aku baca di aplikasi ebook, ada juga yang karena aku sudah menonton film-filmnya yang diadaptasi dari buku-buku seri tersebut, dan ada pula karna hanya judulnya saja (buku "Roma"). 

Nah, bagaimana denganmu? Apakah kamu penyuka book series atau stand alone book? Jika berseri, buku seri apa saja yang kamu miliki? Apakah lengkap atau seperti diriku yang "bolong-bolong"? Sharing yuk!








[Kenalan Yuk!] Wawancara dengan Pia Devina

Halo, Rubrik "Kenalan Yuk!" datang lagi nih. Sosok yang akan aku tanya-tanya adalah Pia Devina, penulis novel Pinocchio H...